Kerja Hibrida WFH dan WFO Masih Tren di Tahun 2022: Ini Kelebihan dan Kekurangan


 Model bekerja secara hibrida atau hybrid working yakni campuran WFH dan WFO diperkirakan masih menjadi tren di tahun 2022.

Hasil survey oleh McKinsey, sebagaimana dilansir dari Antara, menyebutkan bahwa pasca pandemi, 52 persen pekerja lebih memilih melakukan hybrid working.

Jumlah tersebut mengalami peningkatan sebesar 22 persen dari hasil survey yang dilakukan sebelum pandemi.

Apa Itu Hybrid Working?

Dikutip dari The Enterprisers Project, hybrid working dapat diartikan sebagai model kerja dimana beberapa orang dalam tim bekerja secara langsung di lokasi yang sama, sementara beberapa anggota tim yang lain berkerja dari jarak jauh.

Selain itu, hybrid working juga dapat dipahami sebagai model kerja dimana para pekerja bekerja beberapa hari di kantor pusat alias WFO dan beberapa hari di rumah (WFH).

Kelebihan Hybrid Working

Berikut adalah kelebihan hybrid working yang dilansir Tempo.co dari laman Great Work Life :

Meningkatkan kebahagiaan pekerja
Manfaat terbesar dari hybrid working adalah karyawan yang lebih bahagia. Sejak pandemi Covid-19, banyak karyawan yang bekerja dari rumah dan menyukainya.

Selain bebas menentukan jam kerja, hybrid working juga membuat pekerja tidak harus bolak-balik ke kantor. Menurut survey, perjalanan yang panjang merupakan penyebab 1 dari 4 pekerja berhenti dari pekerjaanya.

Meningkatkan produktivitas
Di masa lalu, banyak perusahaan percaya bahwa pekerja harus berada di bawah pengawasan agar menjadi produktif. Akan tetapi, studi terbaru oleh Mercer yang melibatkan 800 karyawan mengungkapkan bahwa 94 persen pekerja merasa produktivitasnya ketika bekerja dari rumah sama atau bahkan lebih tinggi daripada saat bekerja di kantor.

Selain itu, studi yang dilakukan oleh Stanford University juga menunjukkan bahwa pekerja yang bekerja dari rumah lebih mungkin bekerja dengan shift penuh. Ketika mereka berkerja di kantor, banyak pekerja yang datang terlambat ataupun pulang lebih awal sehingga produktivitasnya lebih rendah.

Mencegah konflik antar pekerja
Bekerja dengan orang yang sama setiap hari seringkali menyebaban konflik intrapersonal. Model kerja hibrida dapat memberi ketenangan pikiran bagi pekerja sehingga mereka bisa fokus pada pekerjaan alih-alih menghindari atau menyelesaikan masalah dengan pekerja yang lain.

Menghemat biaya yang harus dikeluarkan pekerja dan perusahaan
Hybrid working dapat menghemat biaya perjalanan yang harus dikeluarkan pekerja jika datang ke kantor. Selain itu, model kerja ini juga membantu perusahaan menghemat biaya sewa ruang kantor, tagihan listrik, dan layanan kebersihan.

Lingkungan kerja yang lebih aman
Di masa pandemi Covid-19 seperti sekarang, hybrid working dapat mengurangi risiko penyebaran virus ke para pekerja. Dengan demikian, lingkungan kerja menjadi lebih aman. Dengan mengontrol jumlah karyawan yang datang ke kantor setiap harinya, model kerja ini juga memudahkan penerapan social distancing.

Kekurangan Kerja Hibrida


Berikut adalah kekurangan dari hybrid working :

Burnout
Jika dibiarkan tanpa pengawasan, hybrid working dapat membuat pekerja menjadi burnout. Hal ini tejadi karena sulitnya menetapkan batasan saat bekerja dari rumah. Hybrid working mungkin menganggu jadwal tidur beberapa pekerja dan menyulitkan mereka untuk menyeimbangkan perkerjaan dengan kehidupan rumah.

Rasa terisolasi
Di kantor, pekerja bisa saling menceritakan lelucon atau mengikuti gosip terbaru. Ketika bekerja secara hibrida, interaksi sosial semacam itu menjadi berkurang.

Menurut laporan dari CNBC, selama pandemi, pekerja jarak jauh semakin merasa terisolasi dan kesepian. Hal tersebut berujung pada masalah kesehatan mental seperti depresi.

Risiko cyber crime yang tinggi
Penggunaan teknologi dalam hybrid working tidak bisa dihindari. Akibatnya, pekerja yang bekerja dari rumah lebih rentan terhadap kejahatan dunia maya atau cyber crime. Untuk menghindari masalah tersebut, diperlukan strategi yang tepat untuk mengamankan komputer.

Tidak cocok untuk segala jenis usaha
Model kerja hibrida atau hybrid working tidak cocok diterapkan pada jenis bisnis tertentu.

Perusahaan yang sangat bergantung pada interaksi langsung, seperti bank dan ritel kemungkinan akan sangat menderita jika mengizinkan karyawan bekerja dari jarak jauh ataupun WFH.

sumber : https://gaya.tempo.co/read/1578034/kerja-hibrida-wfh-dan-wfo-masih-tren-di-tahun-2022-ini-kelebihan-dan-kekurangan/full&view=ok

Post a Comment

0 Comments