Nvidia perkenalkan teknologi baru untuk mempercepat AI


 Nvidia Corp hari ini sedang berdiri di sana, di antara lompatan-lompatan tak terduga dari artificial intelligence yang berlari cepat.

Lantas pada teknologi baru di semua sisi kehidupan planet ini, kecerdasan buatan dipandang oleh Nvidia sebagai perangkat wajib di masa depan.

Dilansir WartaBulukumba.com dari Reuters pada Rabu, 23 Maret 2022, Nvidia pada hari Selasa mengumumkan chip dan teknologi baru yang disebutkan akan meningkatkan kecepatan komputasi dari algoritma kecerdasan buatan yang semakin rumit, meningkatkan persaingan dengan pembuat chip kompetitor yang bersaing untuk bisnis pusat data yang menguntungkan.

Perusahaan memberikan rincian chip grafis (GPU) baru yang akan menjadi inti infrastruktur AI, merilis chip H100 dan chip prosesor baru yang disebut Grace CPU Superchip, berdasarkan teknologi perusahaan chip Inggris Arm Ltd. Ini adalah chip berbasis Arm pertama dari Nvidia yang diluncurkan sejak kesepakatan untuk membeli Arm gagal bulan lalu.

Nvidia juga mengumumkan superkomputer baru "Eos", yang dikatakan akan menjadi sistem AI tercepat di dunia ketika mulai beroperasi akhir tahun ini.

"Pusat data menjadi pabrik AI - memproses dan menyempurnakan kumpulan data untuk menghasilkan kecerdasan," kata Chief Executive Officer Nvidia Jensen Huang di konferensi pengembang AI Nvidia secara online, menyebut chip H100 sebagai "mesin" infrastruktur AI.

Baca Juga: The Galileo Project menggunakan sistem AI melacak entitas Alien

Nvidia mengatakan teknologi baru bersama-sama akan membantu mengurangi waktu komputasi dari minggu ke hari untuk beberapa pekerjaan yang melibatkan pelatihan model AI.

Perusahaan telah menggunakan AI dan pembelajaran mesin untuk banyak hal - mulai dari membuat rekomendasi untuk video berikutnya untuk ditonton di TV dan ponsel - hingga penemuan obat baru.

"Jelas dari pengumuman terbaru bahwa Nvidia menjadi ancaman yang lebih signifikan bagi Intel dan AMD di pasar pusat data dan komputasi awan," kata kepala analis Bob O'Donnell di TECHnalysis Research.

Intel Corp (INTC.O) telah menjadi pembuat prosesor pusat terbesar untuk pusat data, tetapi telah melihat persaingan untuk peningkatan ruang yang berkembang pesat dan menguntungkan.

Namun, Vlad Galabov, kepala praktik penelitian cloud dan pusat data di firma riset Omdia mengatakan dia mengkhawatirkan konsumsi daya chip H100 dan mengatakan bahwa hal itu mungkin menghambat daya tarik pasar prosesor secara luas.

Chief Financial Officer Nvidia Colette Kress mengatakan bahwa dengan chip baru yang mendorong komputasi AI ke depan, peluang pasar perusahaan adalah sekitar satu triliun dolar, dari game hingga chip dan sistem, dan bisnis perusahaan.

Nvidia, yang perangkat lunak open-source-nya telah menjadi pendorong utama bagi perusahaan untuk menggunakan chipnya, mengatakan bahwa pihaknya ingin lebih memonetisasi bisnis perangkat lunaknya di masa depan.

sumber : https://wartabulukumba.pikiran-rakyat.com/saintek/pr-874050609/nvidia-perkenalkan-teknologi-baru-untuk-mempercepat-ai?page=2

Post a Comment

0 Comments