Anies Akui Rencana Setop PTM Terganjal Aturan PPKM Pusat

Anies minta izin pusat PTM ditutup sebulan.

Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan mengakui bahwa keinginannya untuk menghentikan sementara pembelajaran tatap muka (PTM) di tengah lonjakan Covid-19 terganjal aturan pusat.
Menurut Anies, pihaknya saat ini tak bisa leluasa mengeluarkan aturan terkait pandemi sebab hal itu menjadi kewenangan pemerintah pusat lewat Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM).

Menurut dia, aturan itu berbeda dengan masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) saat daerah diberi kewenangan untuk mengeluarkan kebijakan terkait pandemi.

"PTM ini diatur melalui SKB empat menteri, yang SKB empat menteri ini dikaitkan dengan level PPKM yang PPKM-nya ditetapkan melalui Instruksi Mendagri," kata dia kepada wartawan di Bekasi, Rabu (2/2).

"Berbeda dulu dengan kita menggunakan rezim PSBB. Pada saat PSBB Keputusan tentang PTM itu diatur melalui kewenangan gubernur. Sekarang ini diatur melalui keputusan pemerintah pusat," kata Anies.

Oleh karena itu, Anies mengaku saat ini telah meminta izin kepada Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Jawa-Bali, Luhut Binsar Pandjaitan, agar PTM di DKI dihentikan sementara selama sebulan ke depan.

Menurut dia, usulan pihaknya saat ini masih dalam proses pembahasan dan belum mendapat persetujuan. Ia mengaku akan menyampaikan hasil keputusan tersebut.

Jika diizinkan, kata Anies, kelanjutan PTM akan ditentukan sambil melihat perkembangan laju Covid-19.

"Sambil kita pantau kondisi covid seperti apa. Ini sedang dibahas nanti selesai pembahasannya kita akan sampaikan bagaimana hasilnya," katanya.

Proses PTM di Ibu Kota saat ini masih merujuk pada Instruksi Mendagri (Inmendagri). Dengan status PPKM Level 2 seusai Inmendagri, DKI masih diizinkan menggelar PTM 100 persen.

"Tadi malam saya diskusi dengan teman Dinkes, saya takut salah bicara, apakah DKI udah level 3 [PPKM]? Belum Pak Taga, Inmendagrinya masih level 2. Maka kita masih laksanakan PTM terbatas 100 persen," kata Humas Disdik DKI, Taga Radja saat dihubungi, Rabu (2/2).

sumber : https://www.cnnindonesia.com/nasional/20220202163956-20-754175/anies-akui-rencana-setop-ptm-terganjal-aturan-ppkm-pusat

Post a Comment

0 Comments