Aceh Zona Risiko Rendah Covid-19

Juru Bicara Satgas Covid-19 Aceh, Saifullah Abdulgani.

 

Banda Aceh—Penyebaran virus corona kian terkendali dan Aceh dinyatakan sebagai zona risiko rendah Coronavirus Disease 2019 (Covid-19). Hasil pembobotan skor dan zonasi risiko daerah oleh Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Nasional, berdasarkan data 11-17 Oktober 2021, suluruh daerah kabupaten/kota di Aceh sudah zona kuning Covid-19.

“Aceh meraih zona kuning karena insidensi kasus harian makin turun, pasien yang sembuh meningkat, dan kasus meninggal dunia juga berkurang dalam dua minggu terakhir,” tutur Saifullah Abdulgani di Banda Aceh, Selasa (19/10/2021).

Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Aceh itu menjelaskan, dalam periode 4 - 10 Oktober 2021 kasus baru bertambah 222 kasus, pasien sembuh bertambah 923 orang, dan kasus meninggal dunia 57 orang. Bandingkan minggu ini, periode 11 – 17 Oktober 2021, kasus baru 131 orang, pasien sembuh 439 orang, dan 17 orang meninggal dunia.

Selain tren kasus konfirmasi mingguan yang turun, kasus sembuh juga meningkat, dan kasus meninggal yang makin rendah, dua kabupaten/kota yang pada analisis data minggu lalu masih dikategorikan zona oranye kini menjadi zona kuning, yakni Kabupaten Aceh Besar dan Kota Subulussalam, tambahnya.

Kemudian, juru bicara yang akrab disapa SAG itu mengatakan, kondisi Pandemi Covid-19 Aceh yang kian membaik tidak terlepas dari peran serta semua elemen masyarakat dalam Penerapan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM). Selama PPKM mobilitas sosial dari dan keluar Aceh relatif rendah. Begitu juga mobilitas sosial antarkabupaten/kota.

Pada sisi yang lain, katanya, masyarakat makin terbiasa dengan protokol kesehatan, yakni memakai masker, menjaga jarak, dan menghindari kerumunan. Kemudian, lanjutnya, cakupan vaksinasi Covid-19 juga terus meningkat di pelbagai kabupaten/kota. Semua itu berkonstribusi menahan lajunya transmisi virus corona di tengah-tengah masyarakat.

Selanjutnya SAG mengajak semua pihak untuk merawat kondisi yang telah dicapai Aceh saat ini dan melanjutkan upaya pengendalian transmisi virus corona. Sebab, menurutnya, di zona kuning kasus konfirmasi baru masih ditemukan, transmisi virus dari luar daerah (imported case) masih bisa terjadi, dan begitu juga transmisi di tingkat rumah tangga.

Semua kemungkinan tersebut dapat diputuskan dengan perilaku normal baru (new normal) tetap memakai masker, menjaga jarak, dan menghindari kerumunan di ruang dan di dalam transportasi publik.

Penderita Covid-19 tanpa gejala seyogyanya melakukan isolasi mandiri sesuai protokol untuk mencegah transmisi virus dalam keluarga. Kemudian, kelompok rentan dengan penyakit penyerta sedapat mungkin menghindari ke luar rumah apabila tidak ada kebutuhan yang sangat mendesak, imbuhnya.

“Kita masih perlu menahan diri dengan penerapan protokol kesehatan dan melanjutkan prosedur testing dan tracing terhadap kontak erat Covid-19, agar Aceh menjadi zona hijau, zona yang dianggap aman dari transmisi virus corona,” tutur SAG.

Kasus kumulatif

Selanjutnya ia melaporkan kasus kumulatif Covid-19 di Aceh sudah mencapai 38.230 orang, hingga 19 Oktober 2021. Pasien Covid-19 yang sedang dirawat tinggal 328 orang. Para penyintas Covid-19, (yang sudah sembuh) 35.869 orang. Sedangkan kasus meninggal dunia secara kumulatif sudah mencapai 2.033 orang.

Data kasus kumulatif tersebut termasuk kasus positif baru harian yang bertambah hari ini sebanyak 18 orang. Pasien yang sembuh bertambah 85 orang, dan dua penderita Covid-19 dilaporkan meninggal dunia, jelasnya.

Kemudian SAG pun merinci 18 kasus baru Covid-19 yang meliputi warga Banda Aceh sebanyak 6 orang, Aceh Besar empat orang, dan warga Aceh Singkil sebanyak dua orang. Kemudian warga Aceh Timur, Aceh Utara, Aceh Tengah, Aceh Barat, Nagan Raya, dan Aceh Selatan masing-masing satu orang.

Sedangkan pasien yang sembuh 85 orang meliputi warga Nagan Raya mencapai 49 orang, Pidie 13 orang, warga Aceh Tamiang dan Banda Aceh sama-sama lima orang. Kemudian warga Langsa empat orang, Aceh Barat tiga orang, warga Gayo Lues, Aceh Tengah, dan Aceh Besar masing-masing dua orang.

“Dua kasus meninggal dunia bukan kasus baru yang terjadi dalam 24 jam terakhir,” tegas SAG.

Kasus-kasus meninggal dunia tersebut yakni warga Pidie dan Banda Aceh. Warga Pidie meninggal dunia pada 15 Oktober 2021. Sedangkan warga Banda Aceh menghembuskan nafas terakhirnya pada 13 Oktober 2021.

Lebih lanjut ia memaparkan data kumulatif kasus probable, yakni sebanyak 892 orang, meliputi 809 orang selesai isolasi, tidak ada lagi yang isolasi di rumah sakit, dan 83 orang meninggal dunia. Kasus probable yakni pasien yang secara klinisnya menunjukkan indikasi kuat sebagai Covid-19 dan dalam proses pemeriksaan swab-nya.

Sedangkan kasus suspek secara kumulatif tercatat sebanyak 9.956 orang. Suspek yang telah usai isolasi sebanyak 9.951 orang, dan tidak ada lagi kasus suspek yang isolasi mandiri di rumah maupun di rumah sakit rujukan Covid-19 di Aceh, tutupnya.

Sumber : https://ruangberita.co/news/aceh-zona-risiko-rendah-covid-19/index.html

Post a Comment

0 Comments