Program TIJAMAN dan SIAP KOMANDAN sebagai Solusi Kecanduan Game Online pada Anak Usia Dini

Di indonesia, pada tanggal 2 maret 2020 mulai terjadinya kasus pertama Covid-19. Berdasarkan peristiwa tersebut Pemerintah Indonesia sudah mulai sigap dalam menangani Covid-19. Pemerintah Indonesia sudah mulai melakukan pembatasan sosial berskala besar dengan menetapkan adanya work from home (bekerja dari rumah) dan school for home (belajar dari rumah). Mulai tanggal 24 Maret 2020 Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan menetapkan surat edaran nomor 3 tahun 2020 terkait kebijakan pendidikan dimasa Covid-19. Berdasarkan surat edaran tersebut diberlakukannya pendidikan dengan sistem jarak jauh. Hal ini tentu membutuhkan extra adaptasi baik guru, siswa dan orang tua.



Maraknya Anak-Anak Bermain Game Online

Pada saat pandemi Covid-19, bermain bersama teman-teman di sekolah sudah tidak bisa dilaksanakan lagi. Bagi anak usia dini bermain merupakan proses yang penting dalam mengoptimalkan pembelajaran. Untuk memfasilitasi bermain anak usia dini, terdapat orang tua yang memberikan gadget untuk bermain game online. Terdapat orang tua yang beranggapan bahwa dengan bermain game online dapat mengurangi stress dan rasa bosan anak selama belajar di rumah. Sejalan dengan pernyataan tersebut, pandemi Covid-19 menyebabkan ledakan bermain game online (pada semua kelompok umur). Game online menjadi hiburan favorit di abad ke-21.

Dampak Positif Bermain Game Online

Selain menjadi hiburan dan penghilang rasa bosan anak, terdapat beberapa dampak positif bermain main game online. Dampak positif dari bermain game online yaitu dapat menambah wawasan anak dengan cara yang manarik, meningkatkan ketajaman mata, rajin membaca, mengenal teknologi baru, membangun kreativitas dan daya imajinasi anak, dan mampu meningkatkan kecepatan mengetik bagi anak.

Dampak Negatif Bermain Game Online

Namun, bermain game online yang berlebihan memiliki dampak negatif bagi kehidupan anak. Dampak negatif tersebut yaitu dapat meningkatkan perilaku agresif, penarikan diri pada lingkungan, kehilangan kendali (emosional yang tidak terkontrol), kehilangan minat, mudahnya terjadi perubahan suasana hati, kurangnya aktifitas fisik dan memiliki kesulitan konsentrasi, terdapat unsur game online berupa kekerasan dan pornografi pada game online, gangguan tidur, penyakit mental, obesitas/masalah kesehatan, dan pikun digital.

Peran Orang Tua

Pada masa pandemi Covid-19 ini, peran orang tua sangatlah penting dalam menyikapi berbagai dampak dari bermain game online. Hal ini dikarenakan keluarga merupakan orang-orang terdekat anak selama belajar dan bermain di rumah. Orang tua memiliki peran dalam menentukan bentuk permainan anak game online pada anak usia dini. Adapun peran orang tua tersebut yaitu; 1) memilih permainan sesuai dengan usia anak, 2) memberikan jadwal dan batasan waktu bermain game online pada anak serta konsisten menjalankannya, 3) tegas dalam menghindari kecanduan bermain game online pada anak, 4) dampingi anak saat anak bermain game online agar terdapat interaksi positif antara anak dan orang tua, 5) tetapkan wilayah bebas gadget, 6) ajarkan anak untuk menahan diri jika ingin bermain game online diluar jadwal yang sudah ditentukan, 7) orang tua harus memberikan contoh yang baik, tidak sibuk menggunakan gadget di depan anak, 8) jangan jadikan bermain game online sebagai pengasuh anak, agar anak tetap diam dan anteng, 9) orang tua juga harus memastikan bahwa anak memiliki waktu tidur yang cukup, dan 10) ajaklah anak-anak bermain bersama keluarga.


Di indonesia, pada tanggal 2 maret 2020 mulai terjadinya kasus pertama Covid-19. Berdasarkan peristiwa tersebut Pemerintah Indonesia sudah mulai sigap dalam menangani Covid-19. Pemerintah Indonesia sudah mulai melakukan pembatasan sosial berskala besar dengan menetapkan adanya work from home (bekerja dari rumah) dan school for home (belajar dari rumah). Mulai tanggal 24 Maret 2020 Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan menetapkan surat edaran nomor 3 tahun 2020 terkait kebijakan pendidikan dimasa Covid-19. Berdasarkan surat edaran tersebut diberlakukannya pendidikan dengan sistem jarak jauh. Hal ini tentu membutuhkan extra adaptasi baik guru, siswa dan orang tua.


Maraknya Anak-Anak Bermain Game Online

Pada saat pandemi Covid-19, bermain bersama teman-teman di sekolah sudah tidak bisa dilaksanakan lagi. Bagi anak usia dini bermain merupakan proses yang penting dalam mengoptimalkan pembelajaran. Untuk memfasilitasi bermain anak usia dini, terdapat orang tua yang memberikan gadget untuk bermain game online. Terdapat orang tua yang beranggapan bahwa dengan bermain game online dapat mengurangi stress dan rasa bosan anak selama belajar di rumah. Sejalan dengan pernyataan tersebut, pandemi Covid-19 menyebabkan ledakan bermain game online (pada semua kelompok umur). Game online menjadi hiburan favorit di abad ke-21.


Dampak Positif Bermain Game Online

Selain menjadi hiburan dan penghilang rasa bosan anak, terdapat beberapa dampak positif bermain main game online. Dampak positif dari bermain game online yaitu dapat menambah wawasan anak dengan cara yang manarik, meningkatkan ketajaman mata, rajin membaca, mengenal teknologi baru, membangun kreativitas dan daya imajinasi anak, dan mampu meningkatkan kecepatan mengetik bagi anak.

Dampak Negatif Bermain Game Online

Namun, bermain game online yang berlebihan memiliki dampak negatif bagi kehidupan anak. Dampak negatif tersebut yaitu dapat meningkatkan perilaku agresif, penarikan diri pada lingkungan, kehilangan kendali (emosional yang tidak terkontrol), kehilangan minat, mudahnya terjadi perubahan suasana hati, kurangnya aktifitas fisik dan memiliki kesulitan konsentrasi, terdapat unsur game online berupa kekerasan dan pornografi pada game online, gangguan tidur, penyakit mental, obesitas/masalah kesehatan, dan pikun digital.

Peran Orang Tua

Pada masa pandemi Covid-19 ini, peran orang tua sangatlah penting dalam menyikapi berbagai dampak dari bermain game online. Hal ini dikarenakan keluarga merupakan orang-orang terdekat anak selama belajar dan bermain di rumah. Orang tua memiliki peran dalam menentukan bentuk permainan anak game online pada anak usia dini. Adapun peran orang tua tersebut yaitu; 1) memilih permainan sesuai dengan usia anak, 2) memberikan jadwal dan batasan waktu bermain game online pada anak serta konsisten menjalankannya, 3) tegas dalam menghindari kecanduan bermain game online pada anak, 4) dampingi anak saat anak bermain game online agar terdapat interaksi positif antara anak dan orang tua, 5) tetapkan wilayah bebas gadget, 6) ajarkan anak untuk menahan diri jika ingin bermain game online diluar jadwal yang sudah ditentukan, 7) orang tua harus memberikan contoh yang baik, tidak sibuk menggunakan gadget di depan anak, 8) jangan jadikan bermain game online sebagai pengasuh anak, agar anak tetap diam dan anteng, 9) orang tua juga harus memastikan bahwa anak memiliki waktu tidur yang cukup, dan 10) ajaklah anak-anak bermain bersama keluarga.

Program TIJAMAN dan SIAP KOMANDAN

Adapun solusi dan program yang penulis tawarkan adalah program TIJAMAN (Tiga Jam Bermain Bersama Anak tanpa Gadget) setiap hari. Orang tua yang meluangkan waktu untuk bermain bersama anak dapat mempererat hubungan antara keduanya. Hal ini dikarenakan kehadiran orang tua dapat memberikan kehangatan, rasa aman, nyaman dan penuh kasih sayang. Permainan yang bisa dilakukan bersama keluarga adalah bermain tangkap bola, petak umpet, bermain lompat tali, menyusun balok/ lego, bermain sepeda, menyusun puzzle, bermain air, membaca buku cerita, bermain sosio drama, menggambar, mewarnai dan melukis. Selain itu, perlu juga adanya program SIAP KOMANDAN! (Komunitas orang tua siap bermain dan belajar bersama anak). Dalam komunitas ini orang tua bisa berbagi pengalaman dan referensi permainan seru dan menarik selama di rumah. Hal ini sangat membantu orang tua agar tidak kebingungan merencanakan permainan dan menyelesaikan permasalahan anak selagi bermain di setiap harinya.

sumber : https://www.kompasiana.com/luludiyantiputri/60a0d2208ede487ca618f193/program-tijaman-dan-siap-komandan-sebagai-solusi-kecanduan-game-online-pada-anak?page=2

Post a Comment

0 Comments