Indonesia: A Holiday Nation sedang mempersiapkan Business 4.0


Sedangkan untuk Indonesia, banyak orang di Jerman terutama memikirkan tempat liburan yang indah. Tetapi negara mitra Hannover Mess membayar harga mahal untuk digitalisasi – dengan bantuan perusahaan dan investor dari Eropa.

Penelitian dan pengembangan di APP di Jakarta.
Foto: M. Suebek

Padahal, Indonesia sudah menjadi mitra Messi di Hannover pada 2020. Karena pameran hanya bisa berlangsung secara digital, kemunculan perusahaan-perusahaan Indonesia di Hanover ditunda hingga tahun ini, dengan pameran digital baru mungkin kembali pada awal April. Arif Hawass Okroseno, Duta Besar Republik Indonesia untuk Republik Federal Jerman, menanggapinya dengan humor. Di awal acara, ia mengatakan: “Indonesia akan menjadi negara mitra aktif terlama dalam sejarah Hannover Mess.” Setuju dengan Deutsche Mess, setelah bermitra ganda untuk event digital, Indonesia menjadi partner badan berkehendak adil. Portugal telah dikonfirmasi sebagai mitra untuk tahun 2022.

Entah bagaimana cocok dengan Indonesia yang memiliki 17.500 pulau. Perpanjangannya dari timur ke barat adalah 5100 km. Sebagai perbandingan: dari Berlin ke Jakarta, ibu kota Indonesia berjarak 10.700 km. Pulau-pulau utama dengan Jawa, ibukota Jakarta Sumatera, Kalimantan, Sulawesi dan Nugini. Pulau Bali juga merupakan bagian dari negara yang populer di kalangan wisatawan.

Ekonomi digital sedang mengatasi epidemi
“Seperti banyak negara lainnya, Indonesia saat ini berada dalam situasi yang sulit,” kata Okroseno dalam pratinjau online Hannover Messi baru-baru ini. Indonesia saat ini sedang ditinjau. Tapi ada sinyal positif. “Ekonomi digital kita akan tumbuh 11% pada tahun 2020,” ujarnya. Sektor kesehatan mendapat banyak manfaat dari ini. Meskipun resesi, ekspor negara juga meningkat baru-baru ini. “Selain itu, investasi asing di Indonesia tumbuh signifikan. 16 perusahaan telah menetap di Indonesia. Kita berbicara tentang $ 7 miliar di sini, “katanya.

Sebagai bagian dari kemitraannya dengan Hannover Mess, Indonesia ingin menggabungkan perusahaan domestiknya dengan investor global dan mengintegrasikan start-up digital muda dengan start-up lain. Okroseno juga mendorong investasi di negaranya: “Kami menyediakan mitra Jerman kami di Indonesia yang disebut kawasan industri Jerman. Ini adalah 100 hektar lahan tempat perusahaan dapat berinvestasi dalam berbagai industri – lebih disukai dalam otomatisasi dan digitalisasi. “Ini memiliki keuntungan pajak, terutama jika perusahaan menawarkan pelatihan bahasa Jerman.

Strategi Bisnis 4.0
Agar mampu menarik secara ekonomi dalam persaingan global, produksi di Indonesia juga harus semakin digital. Untuk itu, pemerintah Indonesia telah menyusun Peta Rute Business 4.0 “Menciptakan Indonesia 4.0”. Ini memprioritaskan lima industri: industri minuman dan makanan, industri otomotif, elektronik, kimia dan industri tekstil. Selain itu, Govit-19 menciptakan peluang untuk digitalisasi sektor kesehatan epidemi. Oleh karena itu, Industri 4.0 merupakan bagian penting dari strategi negara untuk memperkuat kembali ekonomi setelah epidemi.

Beberapa peserta pameran di Hannover Mess telah lama aktif di sini. Siemens, misalnya, mendirikan kantor pertamanya di Surabaya, Jawa Timur, pada 1909. Saat ini, grup tersebut secara khusus mendukung upaya negara bagian untuk mengimplementasikan peta jalan Business 4.0-nya. Misalnya, solusi perusahaan digunakan di sektor produk susu negara tersebut. Tetapi Grup Siemens juga beroperasi di sektor infrastruktur dan energi di Indonesia.

Ini terlihat serupa di APP. Grup ini membuka kantor pertamanya di Jakarta pada 1980-an dan sekarang memiliki beberapa fasilitas manufaktur di Indonesia dan pusat penelitian dan pengembangan di Jakarta. Grup ini antara lain memproduksi switch gear tegangan tinggi dan menengah di Indonesia. Di pusat pengembangan, industri berputar di sekitar banyak teknologi untuk 4.0, tetapi juga catu daya, elektromobilitas, dan kota pintar.

Di sisi lain, pakar sensor yang berbasis di Mannheim, Pepperl + Fuchs, menggunakan kedekatan antara pengemudi teknologi Asia, Singapura, dan negara Indonesia. Wilayah Asia-Pasifik berkantor pusat di Singapura. Area produksi, penjualan dan pemasaran ada di sini. Dari sana, pabrik di Bindan mudah diakses dengan perahu. Dengan pabrik yang didirikan pada tahun 2000, Pepperl + Fuchs memperluas kapasitas produksinya untuk wilayah tersebut.

Solusi bijaksana untuk memancing
Proyek tidak selalu tentang aplikasi industri besar di wilayah metropolitan. Kisah sukses Jerman-Indonesia lainnya mungkin akan segera memperbaiki kondisi ekonomi perikanan, yang merupakan faktor ekonomi penting dalam negeri dan memberi makan banyak keluarga. Ini karena nelayan skala kecil dari daerah tertinggal di Indonesia akan dapat menjual produknya secara nasional melalui cold chain yang mulus di masa mendatang. Ini dimungkinkan oleh mesin bertenaga surya untuk membuat es. Jenis sistem baru ini dikembangkan dalam proyek multi-tahun Jerman-Indonesia. Frank Steckm ர் ller dari German Society for International Cooperation (GIZ) senang dengan hasil: “Ikan tidak rusak, produksi es sepenuhnya netral iklim. Hal ini melindungi pendapatan nelayan yang beroperasi di daerah terpencil dan berpenghasilan rendah di Indonesia secara berkelanjutan. “

Solar betriebene Eismaschine für indonesische Fischer. Foto: Ziehl-Abegg
Mesin es bertenaga surya untuk nelayan Indonesia.
Foto: Seal-Abac

Pertumbuhan dimulai pada 2016. Pabrik percontohan berhasil diluncurkan pada 2018. Pabrik komersial pertama dijadwalkan beroperasi di Indonesia tahun ini. Produksi salju 1,2 ton es hitam per hari terjadi secara otomatis dan berubah dengan energi matahari yang tersedia. Jadi balok es dibuat di tempat-tempat yang jauh dari jaringan listrik dan digunakan untuk mendinginkan ikan yang ditangkap secara lokal.

Teknologi pabrikan kipas Jerman Jill-Abeck berfungsi di komputer. Stephen Chin, manajer penjualan paruh waktu perusahaan untuk Asia, menjelaskan teknologinya: “Modul surya bukanlah sumber energi yang kuat, jadi sebagian besar kipas hemat energi harus dipasang.” Ini terjadi sekarang berdasarkan model sayap burung hantu. “Burung hantu bisa terbang dengan sangat tenang dan menghemat energi,” Chin menjelaskan.

Sumber : https://beritautama.net/indonesia-a-holiday-nation-sedang-mempersiapkan-business-4-0/

 

Post a Comment

0 Comments