Eksistensi Media Massa di Era Industri 4.0


Media massa menjadi salah satu sarana penyampaian pesan atau informasi melalui alat-alat komunikasi mekanis seperti televisi, radio, surat kabar, dan sebagainya. Namun bagaimana kabar media massa di era industri 4.0?

Sekarang ini, sebagian besar masyarakat menggunakan media sosial, media sosial menjadi sarana penyampaian informasi paling cepat. Ternyata media sosial menjadi sebuah gempuran atau serangan bagi media massa saat ini.

Hal ini dibuktikan melalui sebuah presentase dimana 40% anak muda saat ini tidak lagi menonton siaran televisi melalui televisi secara fisik tetapi melalui gadget (streaming).

Jika diamati lebih dalam, pesebaran informasi sudah berpindah dari media konvensional ke media sosial. Generasi muda kini lahir dan tumbuh di era internet, pola pikir mereka dapat dikatakan sudah sangat digital, oleh karena itulah mereka hampir tidak pernah menggunakan media konvensional untuk mengakses informasi.

Banyak media cetak yang gulung tikar di era digital ini, nantinya media elektronik seperti radio dan televisi akan mengalami nasib yang sama kecuali mereka melakukan sebuah inovasi dan efisiensi disegala bidang.

Mengapa media sosial dikatakan sebuah gempuran bagi media massa? Media sosial yang digunakan oleh masyarakat sehari-hari bersifat dua arah, dengan begitu masyarakat dapat berinteraksi dan mendapatkan feedback langsung. Berbeda dengan media konvensional yang sifatnya hanya satu arah.

Tidak hanya itu, kebebasan juga diberikan oleh media sosial. Masyarakat dapat menjadi produsen berita yang kemudian menghasilkan keuntungan, dan juga di media sosial tidak ada ikatan pada perusahaan pers yang dikatakan selama ini secara sepihak menguasai penyebaran informasi. Contohnya saja seperti podcast Deddy Corbuzier, di podcast beliau, kita sebagai penonton dapat memperoleh informasi dari tamu yang ia undang.

Podcast tersebut menjadi produsen berita, dan juga podcast itu menghasilkan keuntungan bagi Deddy Corbuzier melalui jumlah viewers yang bertambah setiap waktunya.

Jadi, apakah eksistensi media massa akan redup? Berdasarkan fakta yang dilihat, media massa harus membuat strategi baru yang kuat untuk tetap mempertahankan eksistensinya.

Produk media massa dibuat dalam berbagai format dan di distribusikan ke berbagai platform seperti halnya media audio bukan melalui radio tetapi melalui podcast. Kemudian, media cetak didistribusikan melalui koran elektronik. Hal seperti ini sudah dilakukan oleh beberapa perusahaan media salah satunya RCTI yang membuat RCTI +, Metro Tv yang membuat Pod.Me yaitu platform podcast, dan lainnya.

Media massa juga harus memperhatikan konten yang kreatif, konten menentukan minat masyarakat saat ini namun tetap harus memperhatikan konteks. Intinya, media massa masih eksis, namun media massa harus berkorelasi dengan upaya untuk mempertahankan eksistensinya. Media massa harus menghadirkan konten-konten kredibel yang dikemas secara menarik.

Media sosial memang lebih banyak kelebihan dibandingkan dengan media massa/media konvensional, tetapi ada kelebihan dari media konvensional yang tidak dimiliki oleh media sosial.

Media konvensional seperti pertelevisian masih menjunjung tinggi yang namanya undang-undang penyiaran, undang-undang pers, undang-undang ITE, dan lain sebagainya.

Pertelevisian sekarang juga menjunjung tinggi yang namanya trusted journalism, dimana informasi yang disampaikan pasti melalui berbagai macam tahap yang sesuai dengan undang-undang yang ada karena bagaimana pun juga televisi menjadi tempat klarifikasi paling kredibel setelah informasi viral di media sosial tersebar.

Jadi, masyarakat memang sangat mudah mengakses informasi di media sosial, bahkan mereka bebas menjadi produsen berita yang bisa viral dengan cepat.

Canggihnya dan bebasnya media sosial memang belum bisa dikalahkan oleh media konvensional, namun, kredibilitas yang diberikan oleh wartawan melalui media konvensional tidak akan pernah bisa didapatkan oleh media sosial. Media massa akan terus eksis apabila terus berinovasi dengan kreatifitas yang ada, maka dari itulah di era industri 4.0, media massa seperti televisi, koran, dan radio yang terikat oleh perusahaan pers masih menjadi sumber kepercayaan paling utama untuk memperoleh informasi-informasi yang ada.

Sumber : https://www.kompasiana.com/miralkanp/608cf786d541df4b78398c12/eksistensi-media-massa-di-era-industri-4-0?page=all#section1

 

Post a Comment

0 Comments