New Normal Ciptakan Peningkatan Peluang Kerja Baru di Indonesia

Populasi Indonesia yang relatif muda menarik industri kerja

Presiden Direktur Michael Page Indonesia dan Filipina Olly Riches mengatakan, banyaknya perusahaan yang beradaptasi dengan aturan normal baru atau new normal di masa pandemik COVID-19 akan bisa menciptakan peningkatan peluang kerja baru di Indonesia.

Kesempatan tersebut juga akan didukung oleh demografi Indonesia yang didominasi oleh orang muda dan kelas menengah.

“Dalam membangun bisnis yang sukses di Indonesia, mendapatkan karyawan yang berkualitas sangat penting untuk membangun keberadaan. Populasi Indonesia yang relatif muda dan kelas menengah yang berkembang terbukti sangat menarik bagi berbagai industri dari perspektif tenaga kerja,” katanya dalam rilis yang diterima IDN Times, Kamis (11/2/2021).

Riches mengatakan, dengan perusahaan yang semakin beradaptasi dengan normal baru, hal tersebut menciptakan peningkatan peluang kerja baru selama kuartal terakhir dan berlanjut hingga 2021. 

Dalam situasi ini pihaknya mengamati masuknya profesional Indonesia di semua tingkatan yang mengamankan pekerjaan dan profesional Indonesia dari luar negeri kembali ke negaranya karena mereka menyadari peluang yang diwakili Indonesia untuk karier mereka.

"Data penempatan dari database Michael Page menemukan bahwa 50 persen profesional yang mendapatkan pekerjaan di Indonesia adalah orang Indonesia yang sudah atau pernah kembali dari luar negeri,” ujarnya. 

1. Asing Banyak Berinvestasi ke Indonesia

Dalam pemaparannya, Riches mengatakan bahwa Investasi asing langsung (FDI) ke Indonesia dalam enam hingga sembilan bulan terakhir melemah akibat ketidakpastian seputar COVID-19. Namun, dengan tren aktivitas terkini yang menunjukkan peningkatan, investasi asing tampaknya telah meningkat lagi, katanya.

Ia menyebut bahwa perusahaan yang didukung Tiongkok mempertahankan kebijakan proaktif berinvestasi ke Indonesia, diikuti oleh minat yang besar dari perusahaan multinasional Jepang, Korea Selatan, dan negara-negara Barat.

“Laporan berita menyatakan FDI ke Indonesia pada Q4 2020 naik 5,5 persen menjadi Rp111,1 triliun, meskipun terjadi perlambatan di awal tahun. Data ini dirilis oleh Badan Investasi Indonesia,” jelasnya. 

2. Peringkat Pembangunan Bisnis Indonesia Berubah

Chairman di British Chamber of Commerce of Indonesia (BritCham) itu lebih lanjut mengatakan bahwa saat ini peringkat rekomendasi membangun bisnis di Indonesia telah mengalami perubahan dari yang sebelumnya ‘nice-to-have’ atau ‘baik untuk dimiliki’ menjadi ‘must-have’ atau ‘harus dimiliki’.

“Kami semakin melihat membangun bisnis Indonesia menjadi ‘must-have’ daripada ‘nice-to-have’ untuk banyak perusahaan saat mengembangkan jejak global mereka,” katanya.

“Alasan utamanya adalah demografi negara, di mana Indonesia diakui sebagai ekonomi terbesar di Asia Tenggara dan menikmati posisi utama di radar ekonomi saat ini daripada di tahun-tahun sebelumnya,” lanjut Riches.

3. Indonesia Memiliki Potensi Besar di Kancah Dunia

Riches mengatakan bahwa keberhasilan Indonesia dalam menarik investasi asing juga tidak terlepas dari pertumbuhan bisnis Unicorn dalam lima tahun terakhir.

“Ini benar-benar memprofilkan Indonesia di kancah global sebagai negara dengan potensi yang sangat tinggi. Perusahaan Unicorn tersebut telah merekrut dalam jumlah besar dan telah menarik investasi yang terus meningkat ke Indonesia. Ledakan teknologi dan e-commerce telah menjadi pendorong utama dan benar-benar memelopori pertumbuhan di sini,” kata Riches.

Menurut studi terbaru yang diterbitkan dalam laporan Michael Page Indonesia Talent Trends 2021, 41 persen perusahaan di Indonesia akan meningkatkan kapasitas kerja mereka pada 2021. Dari responden tersebut, mayoritas (57 persen) menyatakan berencana untuk menambah jumlah pegawai sebanyak 1 persen-10 persen.

“Ada keinginan nyata bagi perusahaan untuk merekrut karyawan dengan ambisi menjadi pemimpin sebagai bagian dari rencana lokalisasi di Indonesia. Perusahaan menggambarkan rencana bisnis jangka panjang berdasarkan pengembangan bakat Indonesia untuk mempertahankan visi dan pertumbuhan mereka. Sangat menggembirakan untuk melihat perubahan nyata dalam kebijakan perekrutan perusahaan yang ingin mendapatkan talenta Indonesia dengan kemampuan ini untuk memudahkan perencanaan suksesi di tingkat manajemen menengah hingga senior,” jelas Riches. 


Sumber: New Normal Ciptakan Banyak Peluang Kerja Baru di Indonesia (idntimes.com)

Post a Comment

0 Comments